Download Full Episode Mahabharata Subtitle Indonesia & MP3 Theme Songs

Marhaban ya Ramadhan, bulan puasa bulan penuh berkah diisi dengan banyak ibadah. Namun, beda cerita kalo tergoda oleh film India yang sekarang lagi tenar di kalangan ibu-ibu. Ya, kisah Mahabharata, kisah epik legendaris dari India yang ditulis oleh Begawan Byasa atau Vyasa. ¬†Jujur saya sangat suka film India,¬†tetapi tidak dengan yang kolosal. Pas ibu lagi nonton, saya sering berkomentar, ” film apa itu ga genah, ga tahu ceritanya.” Eh setelah ikut nyimak beberapa menit, ternyata film epic India ini juga mampu membuat saya jatuh cinta. Sewaktu pertama saya menonton yaitu adegan yang drupadi lagi berdoa minta jodoh, eh pas arjuna yang nyamar jadi brahmana muncu,l bunganya jatuh, kemudian keluar deh musik yang mampu buat saya ikut masuk dalam cerita tersebut. Langsung deh cari theme song-nya. Film yang digarap Starplus TV ini mampu membuat film yang dulu memiliki kesan jadul dan kurang menarik, sekarang menjadi begitu indah dan dramatik.

Postingan ini barangkali berguna yang mungkin juga memiliki kesamaan dengan saya, ya suka dengan produk India. Tapi jangan salah film India ini juga bagian dari sejarah Indonesia. Tidak terlepas dari materi Wawasan Kebangsaan (kaya mau CPNS-an aj, hehe ūüėÄ , apa hubungannya).

Bagi yang ingin menonton film ini tetapi tidak ingin mengganggu ibadahnya, bisa langsung download dan dilihat di waktu senggang. Menurut blog yang saya cuplik, kualitas videonya memang kurang jelas, subtitlenya masing semrawut, tetapi tak apa masih dapat dinikmati. Ini sudah saya buktikan, meski gambar kurang, dengan sound system yang mendukung, maka film menjadi lebih hidup.

Maka berikut ini link download film full episode subtitle Indonesia :

Mahabharata Episode 1          Mahabharata Episode 11            Mahabharata Episode 21 
Mahabharata Episode 2          Mahabharata Episode 12            Mahabharata Episode 22
Mahabharata Episode 3          Mahabharata Episode 13            Mahabharata Episode 23
Mahabharata Episode 4          Mahabharata Episode 14            Mahabharata Episode 24
Mahabharata Episode 5          Mahabharata Episode 15            Mahabharata Episode 25
Mahabharata Episode 6          Mahabharata Episode 16            Mahabharata Episode 26
Mahabharata Episode 7          Mahabharata Episode 17            Mahabharata Episode 27
Mahabharata Episode 8          Mahabharata Episode 18            Mahabharata Episode 28
Mahabharata Episode 9          Mahabharata Episode 19            Mahabharata Episode 29
Mahabharata Episode 10        Mahabharata Episode 20           Mahabharata Episode 30
Mahabharata Episode 31          Mahabharata Episode 41            Mahabharata Episode 51
Mahabharata Episode 32          Mahabharata Episode 42            Mahabharata Episode 52
Mahabharata Episode 33          Mahabharata Episode 43            Mahabharata Episode 53 
Mahabharata Episode 34          Mahabharata Episode 44            Mahabharata Episode 54
Mahabharata Episode 35          Mahabharata Episode 45            Mahabharata Episode 55
Mahabharata Episode 36          Mahabharata Episode 46            Mahabharata Episode 56
Mahabharata Episode 37          Mahabharata Episode 47            Mahabharata Episode 57
Mahabharata Episode 38          Mahabharata Episode 48            Mahabharata Episode 58
Mahabharata Episode 39          Mahabharata Episode 49            Mahabharata Episode 59
Mahabharata Episode 40          Mahabharata Episode 50           Mahabharata Episode 60

Mahabharata Episode 61          Mahabharata Episode 71            Mahabharata Episode 81
Mahabharata Episode 62          Mahabharata Episode 72            Mahabharata Episode 82
Mahabharata Episode 63          Mahabharata Episode 73            Mahabharata Episode 83
Mahabharata Episode 64          Mahabharata Episode 74            Mahabharata Episode 84 
Mahabharata Episode 65          Mahabharata Episode 75            Mahabharata Episode 85
Mahabharata Episode 66          Mahabharata Episode 76            Mahabharata Episode 86
Mahabharata Episode 67          Mahabharata Episode 77            Mahabharata Episode 87
Mahabharata Episode 68          Mahabharata Episode 78            Mahabharata Episode 88
Mahabharata Episode 69          Mahabharata Episode 79            Mahabharata Episode 89
Mahabharata Episode 70          Mahabharata Episode 80            Mahabharata Episode 90 

Mahabharata Episode 91          Mahabharata Episode 101          Mahabharata Episode 111
Mahabharata Episode 92          Mahabharata Episode 102          Mahabharata Episode 112
Mahabharata Episode 93          Mahabharata Episode 103          Mahabharata Episode 113
Mahabharata Episode 94          Mahabharata Episode 104          Mahabharata Episode 114 
Mahabharata Episode 95          Mahabharata Episode 105          Mahabharata Episode 115
Mahabharata Episode 96          Mahabharata Episode 106          Mahabharata Episode 116
Mahabharata Episode 97          Mahabharata Episode 107          Mahabharata Episode 117
Mahabharata Episode 98          Mahabharata Episode 108          Mahabharata Episode 118
Mahabharata Episode 99          Mahabharata Episode 109          Mahabharata Episode 119
Mahabharata Episode 100        Mahabharata Episode 110          Mahabharata Episode 120 

Mahabharata Episode 121         Mahabharata Episode 131         Mahabharata Episode 141
Mahabharata Episode 122         Mahabharata Episode 132         Mahabharata Episode 142
Mahabharata Episode 123         Mahabharata Episode 133         Mahabharata Episode 143
Mahabharata Episode 124         Mahabharata Episode 134         Mahabharata Episode 144
Mahabharata Episode 125         Mahabharata Episode 135         Mahabharata Episode 145
Mahabharata Episode 126         Mahabharata Episode 136         Mahabharata Episode 146 
Mahabharata Episode 127         Mahabharata Episode 137         Mahabharata Episode 147
Mahabharata Episode 128         Mahabharata Episode 138         Mahabharata Episode 148
Mahabharata Episode 129         Mahabharata Episode 139         Mahabharata Episode 149
Mahabharata Episode 130         Mahabharata Episode 140         Mahabharata Episode 150

Mahabharata Episode 151        Mahabharata Episode 161          Mahabharata Episode 171 
Mahabharata Episode 152        Mahabharata Episode 162          Mahabharata Episode 172
Mahabharata Episode 153        Mahabharata Episode 163          Mahabharata Episode 173
Mahabharata Episode 154        Mahabharata Episode 164          Mahabharata Episode 174
Mahabharata Episode 155        Mahabharata Episode 165          Mahabharata Episode 175
Mahabharata Episode 156        Mahabharata Episode 166          Mahabharata Episode 176
Mahabharata Episode 157        Mahabharata Episode 167          Mahabharata Episode 177
Mahabharata Episode 158        Mahabharata Episode 168          Mahabharata Episode 178
Mahabharata Episode 159        Mahabharata Episode 169          Mahabharata Episode 179
Mahabharata Episode 160        Mahabharata Episode 170          Mahabharata Episode 180

Mahabharata Episode 181        Mahabharata Episode 191          Mahabharata Episode 201
Mahabharata Episode 182        Mahabharata Episode 192          Mahabharata Episode 202
Mahabharata Episode 183        Mahabharata Episode 193          Mahabharata Episode 203
Mahabharata Episode 184        Mahabharata Episode 194          Mahabharata Episode 204
Mahabharata Episode 185        Mahabharata Episode 195          Mahabharata Episode 205
Mahabharata Episode 186        Mahabharata Episode 196          Mahabharata Episode 206
Mahabharata Episode 187        Mahabharata Episode 197          Mahabharata Episode 207
Mahabharata Episode 188        Mahabharata Episode 198          Mahabharata Episode 208
Mahabharata Episode 189        Mahabharata Episode 199          Mahabharata Episode 209
Mahabharata Episode 190        Mahabharata Episode 200         Mahabharata Episode 210

Link download MP3 theme songs :

Pandavas / Pandawa 5

TAG:
1. Hai Katha Sangram Ki : lagu opening yg tayang di episode pertama yg m’perkenalkan nama tokoh”nya, lagu ini paling sering jadi backsound.
2. Kshatriya Satyawadi Cha : theme song Bhishma
3. Morey Krishna : lagu backsound saat Batara Krishna kasih ceramah
4. Surya Dev So Gaye : lagu ninabobo Kunti pd Karna sblm Karna dibuang
5. Surya Putra Karna : theme song Karna, setiap Karna tampil
6. Gandhiv Dhari Arjuna : theme song Arjuna wkt Soumya pertama kali muncul
7. Samay Maha Balwant : saat Kunti & Pandawa kembali ke Hastina
8. Vande Drona Acharya : theme song Guru Drona

Beberapa theme songs dari sumber lain :

sumber : http://ilyas-andika.blogspot.com/ http://tiaraakbar-ara.blogspot.com/ http://phunsukhwang.blogspot.com/

SECRET 2013

Presiden Susilo Bambang Yudhoyono di Phnom Penh (Rabu, 21/11) ‚Äď seperti yang dikutip harian Kompas, menyatakan bahwa : ‚Äú Indonesia menyadari harus siap betul. Sekarang kita tengah secara serius mempersiapkan diri. Mudah-mudahan nanti pada saatnya kita siap menjadi bagian dari Komunitas Ekonomi ASEAN‚ÄĚ.

Persetujuan Indonesia untuk menandatangani kesepakatan kerja sama menuju Komunitas Ekonomi ASEAN 2015 dan Kerja Sama Ekonomi Regional Komprehensif (Regional Comprehensive Economic Partnership ‚Äď kerja sama ekonomi negara ASEAN dengan enam negara mitra dialog, meliputi China, Korea Selatan, Jepang, Australia, Selandia Baru dan India yang ditargetkan diberlakukan mulai tahun 2016) mendatangkan konsekuensi persiapan yang matang di dalam negeri, melibatkan dunia usaha, ekonom dan pemerintah daerah. Persiapan matang perlu dilakukan oleh semua pihak, karena dalam proses integrasi ekonomi akan terdapat kesepakatan kebebasan mobilitas barang¬† dan jasa, bahkan lebih jauh kebebasan mobilitas faktor-faktor produksi. Kebebasan mobilitas diantaranya¬† melalui kesepakatan¬† penghapusan¬† hambatan ekonomi.

Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA ‚Äď atau ASEAN ECONOMIC COMMUNITY),¬† disetting sebagai tujuan akhir dari integrasi ekonomi negara-negara ASEAN, seperti yang dicanangkan dalam ASEAN Vision 2020 :

…to create a stable prosperous and highly competitive ASEAN economic region in which there is a free flow of goods, services, investment, skillled labour and a free flow of capital, equitable economic development and reduced poverty and socio-economic disparities in year 2020.

Hal itulah yang menyebabkan SBY, sebagai Presiden Indonesia menandatangani kesepakatan kerja sama Pasar Bebas ASEAN 2015. Perdagangan bebas atau yang sekarang ini lebih dikenal dengan Pasar Bebas ASEAN 2015 adalah perdagangan yang dibatasi oleh berbagai pajak negara, biaya tambahan yang diterapkan pada barang ekspor impor, dan juga regulasi non tarif pada barang impor. Secara teori, semula hambatan-hambatan inilah yang ditolak oleh perdagangan bebas. Namun dalam kenyataannya, perjanjian-perjanjian perdagangan yang didukung oleh penganut perdagangan bebas ini justru sebenarnya menciptakan hambatan baru kepada terciptanya pasar bebas. Perjanjian-perjanjian tersebut sering dikritik karena melindungi kepentingan perusahaan-perusahaan besar.

Pada tahun 2015, kawasan ASEAN melalui ASEAN Economy Community (Masyarakat Ekonomi ASEAN – MEA) akan menjadi pasar terbuka yang berbasis produksi, di mana aliran barang, jasa, dan investasi akan bergerak bebas. Perlu dipahami bahwa MEA berbeda dengan perjanjian perdagangan sebelumnya yang juga kontroversial, yaitu Perjanjian Perdagangan Bebas antara ASEAN dan China (CAFTA). Dalam CAFTA, yang difokuskan adalah pengurangan hambatan tarif dan non-tarif di bidang perdagangan barang (trade in goods). Dalam MEA tujuan yang hendak dicapai adalah penciptaan suatu pasar tunggal yang mencakup perdagangan barang, perdagangan jasa (trade in services) termasuk tenaga kerja, maupun investasi. Apabila dalam perdagangan barang saja Indonesia sudah sulit bersaing, apalagi dalam perdagangan jasa di mana kualitas tenaga kerja kita masih di bawah negara-negara utama ASEAN. Dalam sektor jasa andalan seperti transportasi, pariwisata, keuangan, dan telekomunikasi pun, Indonesia masih mengandalkan penyediaan basis konsumen, namun masih kalah bersaing dalam hal produksi jasanya. Singkat kata, MEA justru jauh lebih berbahaya karena lingkupnya yang sangat komprehensif.

Di sisi lain ASEAN juga sudah menandatangani perjanjian dengan raksasa ekonomi dunia, yakni China (2004), Korea (2006), Jepang (2008), Australia dan Selandia Baru (2009), dan India (2009). ASEAN menjadi motor East Asian Summit (EAS), di mana negara anggota EAS yaitu ASEAN 10 + 8 Mitra Dialog (China, Jepang, Korea, Australia, Selandia Baru, India, AS, dan Rusia). ASEAN juga sedang dalam proses perumusan Regional Comprehensive Economic Partnership Agreement (RCEP) antara ASEAN dan enam negara mitra dagang utama, dan Comprehensive Economic Partnership Agreement (CEPA) dengan Uni Eropa. Bahkan RCEP (yang terdiri dari ASEAN plus 6) diproyeksikan akan menjadi blok perdagangan terbesar di dunia, mengalahkan AS, Uni Eropa, China, dan India.

Dengan perkembangan ini wajar apabila dikatakan bahwa tongkat kepemimpinan pasar bebas dan kapitalisme sudah beralih dari AS dan Eropa ke ASEAN. Namun yang menjadi pertanyaan, dimanakah peran Indonesia yang kabarnya menjadi kekuatan ekonomi terbesar di ASEAN dengan penduduk terbanyak, sumber daya alam terbesar serta pasar terkuat? Padahal produk domestik bruto Indonesia mencapai 846 miliar dolar AS (40.3 persen dari seluruh PDB di ASEAN). Jumlah penduduk sebanyak 231,3 juta jiwa (39 persen dari seluruh pendudukdi ASEAN). Sementara sangat sedikit pengaruh kita dalam diplomasi perdagangan ASEAN. Melalui analisis data dan statistik, para teknokrat ekonomi Indonesia berpandangan bahwa Indonesia banyak mengambil manfaat dari integrasi ekonomi ASEAN. Umumnya mereka berpendapat perdagangan intra-ASEAN 2000-2008 tumbuh lebih kuat dari perdagangan ekstra-ASEAN sebelum tumbuh negatif 17,90 persen tahun 2009 karena krisis keuangan global. Perdagangan Indonesia ke ASEAN+6 mencapai 66 persen dari total ekspor, sehingga perdagangan Indonesia tidak begitu terpengaruh dengan krisis yang terjadi di Eropa maupun AS.

Kini Pasar Bebas ASEAN menjadikan bangsa Indonesia untuk mencetak Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA). Namun hal itu justru dianggap sebagai suatu ancaman daripada peluang karena ASEAN sebagai pasar tunggal dan basis produksi internasional dengan elemen aliran bebas barang, jasa, investasi, tenaga kerja terampil dan aliran modal yang lebih bebas. Aliran bebas barang dan jasa yang membanjiri pasar Indonesia, menyebabkan pabrik pembuat barang dan penyedian jasa gulung tikar karena tidak mampu bersaing.  Pengangguran melonjak, investasi terhenti, modal lari keluar negeri dan pemerintah kehilangan pendapatan dari pajak. Aliran bebas barang dan jasa biasanya terkait dengan inisiatif penurunan tarif dan non tarif serta fasilitas perdagangan. Pemerintah harus bertindak hati-hati dalam melakukan perundingan, terutma untuk produk-produk yang memiliki keunggulan komparatif yang relatif sama diantara negara ASEAN, terutama produk yang berbasis alam, seperti  : pertanian, produk kayu, perikanan dan produk karet.

Indonesia mempunyai pengalaman buruk terhadap ketidak siapan dalam menghadapi kerjasama perdagangan bebas. Pengalaman mengadopsi pakta perdagangan bebas ASEAN ‚Äď China tahun 2003, menurut Presiden, menjadi pelajaran. Realitas kurangnya sosialisasi dan kesiapan Indonesia menghadapi pasar bebas ASEAN ‚Äď China membuat Indonesia¬† mengambil pilihan negosiasi ulang untuk sejumlah sektor.

Anggota Komisi VI DPR RI menyatakan bahwa Indonesia dengan segala potensi dan sumber daya yang dimilikinya, dimanfaatkan oleh negara-negara ASEAN untuk menghadapi persaingan global, sementara kita sendiri tidak mampu memanfaatkan ASEAN untuk kepentingan ekonomi nasional. Indonesia adalah negara dengan ekonomi terbesar di ASEAN dan perwakilan regional di forum G-20 negara-negara ekonomi terbesar di dunia. Kelas menengah Indonesia tumbuh dari 38 persen dari total populasi di tahun 2003, menjadi 57 persen di tahun 2010, atau sekitar 100 juta orang, dengan pertambahan hingga 7 juta kelas menengah tiap tahunnya. Keunggulan sumber daya alam Indonesia terbukti dari besarnya ekspor bahan mentah (minyak bumi, gas alam, batu bara, kelapa sawit) ke China, India, Eropa, Amerika Serikat (AS), dan mitra dagang lainnya.  Sayangnya, dengan kekuatan seperti ini, Indonesia masih gagal berperan dalam negosiasi ekonomi di kancah ASEAN. ASEAN sangat agresif untuk membuka diri melalui berbagai perjanjian ekonomi internasional, karena mereka hendak menjual sumber daya dan kekuatan pasar Indonesia sebagai modal mereka bersaing dengan pelaku pasar internasional. Indonesia di sisi lain termakan oleh argumen klasik liberalisasi ekonomi, tanpa adanya langkah konkret untuk menyiapkan industri domestik dan mengembangkan kapasitas ekonomi nasional. Faktanya, tanpa disadari ASEAN saat ini sudah menjadi pusat ekonomi dunia seiring dengan melemahnya ekonomi Eropa dan mulai melambatnya ekonomi China. Integrasi ekonomi ASEAN sudah jauh berkembang semenjak ASEAN Free Trade Agreement (AFTA) ditandatangani tahun 1992.

Beberapa bentuk upaya antisipasi yang belum maupun sudah ditempuh  Indonesia dalam mengantisi dampak-dampak perdagangan bebas yang cenderung kurang menguntungkan bagi Indonesia tersebut, antara lain :

  1. Memberikan pendidikan kepada masyarakat untuk lebih mencintai produk dalam negeri dengan terus meningkatkan mutu produk-produk dalam negeri agar lebih berkualitas. Misalnya dengan menggiatkan program Aku Cinta Produk Indonesia (ACI ).
  2. Melakukan negosiasi ulang kesepakatan perdagangan bebas itu atau minimal menundanya, terutama untuk sektor-sektor yang belum siap.
  3. Melakukan seleksi produk untuk melindungi industri nasional.
  4. Mencabut pungutan retribusi yang memberatkan dunia usaha di daerah agar industri lokal menjadi lebih kompetitif.
  5. Pengetatan pemeriksaan barang masuk di pelabuhan harus dilakukan juga karena negara lain juga melakukan hal yang sama.
  6. Memberikan kemudahan dalam bentuk pendanaan, dengan cara kredit usaha dengan bunga yang rendah.
  7. Mengaktifkan rambu-rambu nontarif, seperti pemberlakuan Standar Nasional Indonesia (SNI), ketentuan label, dan sejumlah peraturan lainnya terkait dengan pengamanan pasar dalam negeri.
  8. Memperbaiki berbagai kebijakan ekonomi untuk menghadapi perdagangan bebas.

Tetapi secara jangka panjang langkah-langkah tersebut tidak bisa digunakan secara permanen. Sebagai bagian dari masyarakat dunia, bangsa ini tidak bisa mengelak dari kebijaksanaan global tersebut.

Menaggapi berbagai pernyataan di atas dapat dikatakan bahwa bisnis menjadi tidak sehat karena salah satu pihak hanya dimanfaatkan tanpa mendapatkan timbal balik yang memadai. Sedangkan dalam Islam diajarkan untuk berdagang dengan jujur dan tidak mengambil riba dalam dagangannya.

Menurut M. Umer Chapra, Ekonomi Islam adalah sebuah pengetahuan yang membantu upaya realisasi kebahagiaan manusia melalui alokasi dan distribusi sumber daya yang terbatas yang berada dalam koridor yang mengacu pada pengajaran Islam tanpa memberikan kebebasan individu atau tanpa perilaku makro ekonomi yang berkesinambungan dan tanpa ketidakseimbangan lingkungan.

Ekonomi syariah mengajarkan tegaknya nilai-nilai keadilan, kejujuran, transparansi, antikorupsi, dan eksploitasi. Artinya, misi utamanya menegakkan nilai-nilai akhlak dalam aktivitas bisnis, baik individu, perusahaan, ataupun negara. Senada diungkapkan Pakar Ekonomi Syariah Adiwarman A Karim, dibandingkan dengan ekonomi konvensional, pertumbuhan ekonomi syariah jauh lebih pesat.

Sistem ekonomi syariah dan bisnis syariah awal kehadirannya di Indonesia hanya dijadikan sebagai alternatif solusi krisis moneter, namun saat ini ekonomi syariah tidak lagi hanya sekadar menjadi alternatif, tetapi ekonomi syariah menjadi solusi dalam berbagai persoalan umat manusia. Demikian diungkapkan Ketua Dewan Syariah Nasional Majelis Ulama Indonesia (DSN-MUI) KH. Ma’ruf Amin menanggapi peranan ekonomi syariah dalam pertumbuhan ekonomi Nasional. “Fakta sudah berbicara, bahwa sistem ekonomi konvensional yang selama ini diterapkan banyak negara di dunia, tidak hanya merugikan tetapi juga membahayakan umat manusia. Karena sistem ekonomi konvensional, yang diuntungkan hanyalah kelompok tertentu, bukan orang banyak.‚ÄĚ

Islam mengutuk berbangga-bangga dengan banyaknya harta, sikap angkuh dan sombong. Diingatkan, bila hendak menghancurkan suatu negeri, Allah SWT, membiarkan golongan mutrafin (hartawan) untuk berbuat sekehendak hatinya, termasuk ketika ia dengan kekuatannya berkolusi menciptakan praktek monopoli. Pemerintah Islam bertugas mengatur kehidupan seluruh masyarakat dengan cara Islam. Dalam hal usaha, pemerintah mendorong berkembangnya sektor riil -perdagangan, pertanian, industri dan jasa. Pemerintah juga harus bertindak adil kepada rakyat. Pemerintah tidak boleh memberikan hak-hak istimewa (monopoli) dalam bentuk apapun (monopoli bahan baku, produksi, pasar) hanya kepada pihak tertentu yang kebetulan dekat dengan penguasa. Seluruh hak memiliki hak yang sama. Pemberian hak istimewa kepada seseorang berarti telah mendzalimi pihak yang lain. Pemerintah harus menjaga agar perdagangan bebas (free trade) berjalan fair. Para pengusaha diperbolehkan bersaing, akan tetapi dilarang saling menikam.

Pada sisi lain, negara tidak mentolerir sedikitpun berkembangnya sector non riil, seperti perdagangan uang, perbankan dengan riba, pasar modal dan sebagainya. Pada dasarnya, bila diteliti dengan mendalam sektor-sektor semacam ini telah menyebabkan hal-hal yang merugikan perekonomian secara umum. Sebagaimana telah disebutkan di dalam Islam, yakni ?kayla yakuna duulatan bayna al-aghniai minkum? (agar harta tersebut tidak beredar di kalangan orang-orang kaya diantara kalian saja), yakni beredarnya uang hanya diantara orang kaya saja. Data saat ini menunjukkan bahwa, terdapat 10 triliun uang yang beredar di lantai bursa. Bila 80% di antaranya terinvestasikan dalam berbagai perusahaan lewat pasar perdana, berarti terdapat tidak kurang 2 triliun rupiah yang ?melayang-layang?, yang berarti tidak menimbulkan efek secara langsung terhadap kegiatan ekonomi secara luas. Andai saja uang sejumlah itu diinvestasikan di sektor riil, berapa pabrik dapat didirikan, berapa tenaga kerja yang dapatdiserap. Berkembangnya kegiatan-kegiatan ekonomi riil akan berdampak pada terserapnya tenaga kerja, sehingga pengangguran akan berkurang, kesejahteraan naik dan merata. Ijin negara untuk hanya mengembangkan sector riil (investasi) jelas berefek pada terbukanya lapangan pekerjaan dalam jumlah yang cukup
berarti, yang itu berarti akan menghasilkan pertumbuhan sekaligus pemerataan.

Dengan melakukan istiqra` terhadap hukum-hukum syara’ yang menyangkut masalah ekonomi, akan dapat disimpulkan bahwa Sistem Ekonomi (an-nizham al-iqtishadi) dalam Islam mencakup pembahasan yang menjelaskan asas-asas yang membangun sistem ekonomi Islam terdiri dari atas tiga asas¬†:

  1. Bagaimana cara memperoleh kepemilikan harta kekayaan (al-milkiyah)?
  2. Bagaimana pengelolaan kepemilikan harta kekayaan yang telah dimiliki (tasharruf fil milkiyah)?
  3. Bagaimana cara edaran kekayaan tersebut di tengah-tengah masyarakat (tauzi’ul tsarwah bayna an-naas)?

Perbedaan Suku Bunga Kredit Bank Sistem Flat atau Efektif Dan Anuitas

Perhitungan kredit bunga bank umumnya berbeda-beda tergantung jenis kredit yang diluncurkan oleh bank dan kita harus menanyakan pada saat mengajukan permohonan kredit modal usaha berapa persentase bunga dan sistem bunga yang dikenakan.
Kebanyakan bank memakai sistem flat yang sangat menguntungkan pemberi pinjaman karena bunga perbulan dihitung dari pokok pinjaman awal. Sedangkan sistem bunga efektif bunga dihitung dari sisa pokok sehingga bunga akan berkurang seiring dengan angsuran yang dibayar tiap bulan.
Perbedaan bunga anuitas dengan bunga efektif adalah pada jumlah angsuran per bulannya. Dalam bunga efektif, angsuran menurun sejalan dengan berkurangnya bunga; sedangkan dalam bunga anuitas angsuran dibuat sedemikian rupa agar sehingga tiap bulannya jumlahnya tetap.
berikut saya berikan contoh perhitungan bunga kredit dengan asumsi Pokok Rp. 100.000.000,- dengan jangka waktu 24 Bulan dan suku bunga 13%.


1. Flat

Jumlah Pinjaman : 100,000,000 ( seratus juta)
Suku Bunga : 13%
Jangka Waktu : 24 bulan
Bulan
Tgl. Angsuran
Angsuran
Pokok
Bunga
Saldo Akhir
1
10-11-2012
5,250,000
4,166,667
1,083,333
95,833,333
2
10-12-2012
5,250,000
4,166,667
1,083,333
91,666,666
3
10-01-2013
5,250,000
4,166,667
1,083,333
87,499,999
4
10-02-2013
5,250,000
4,166,667
1,083,333
83,333,332
5
10-03-2013
5,250,000
4,166,667
1,083,333
79,166,665
6
10-04-2013
5,250,000
4,166,667
1,083,333
74,999,998
7
10-05-2013
5,250,000
4,166,667
1,083,333
70,833,331
8
10-06-2013
5,250,000
4,166,667
1,083,333
66,666,664
9
10-07-2013
5,250,000
4,166,667
1,083,333
62,499,997
10
10-08-2013
5,250,000
4,166,667
1,083,333
58,333,330
11
10-09-2013
5,250,000
4,166,667
1,083,333
54,166,663
12
10-10-2013
5,250,000
4,166,667
1,083,333
49,999,996
13
10-11-2013
5,250,000
4,166,667
1,083,333
45,833,329
14
10-12-2013
5,250,000
4,166,667
1,083,333
41,666,662
15
10-01-2014
5,250,000
4,166,667
1,083,333
37,499,995
16
10-02-2014
5,250,000
4,166,667
1,083,333
33,333,328
17
10-03-2014
5,250,000
4,166,667
1,083,333
29,166,661
18
10-04-2014
5,250,000
4,166,667
1,083,333
24,999,994
19
10-05-2014
5,250,000
4,166,667
1,083,333
20,833,327
20
10-06-2014
5,250,000
4,166,667
1,083,333
16,666,660
21
10-07-2014
5,250,000
4,166,667
1,083,333
12,499,993
22
10-08-2014
5,250,000
4,166,667
1,083,333
8,333,326
23
10-09-2014
5,250,000
4,166,667
1,083,333
4,166,659
24
10-10-2014
5,250,000
4,166,659
1,083,341
0
Jumlah
126,000,000
100,000,000
26,000,000


2. Efektif

Jumlah Pinjaman : 100,000,000 ( seratus juta)
Suku Bunga : 13%
Jangka Waktu : 24 bulan
Bulan
Tgl. Angsuran
Angsuran
Pokok
Bunga
Saldo Akhir
1
10-11-2012
5,250,000
4,166,667
1,083,333
95,833,333
2
10-12-2012
5,204,861
4,166,667
1,038,194
91,666,666
3
10-01-2013
5,159,723
4,166,667
993,056
87,499,999
4
10-02-2013
5,114,584
4,166,667
947,917
83,333,332
5
10-03-2013
5,069,445
4,166,667
902,778
79,166,665
6
10-04-2013
5,024,306
4,166,667
857,639
74,999,998
7
10-05-2013
4,979,167
4,166,667
812,500
70,833,331
8
10-06-2013
4,934,028
4,166,667
767,361
66,666,664
9
10-07-2013
4,888,889
4,166,667
722,222
62,499,997
10
10-08-2013
4,843,750
4,166,667
677,083
58,333,330
11
10-09-2013
4,798,611
4,166,667
631,944
54,166,663
12
10-10-2013
4,753,473
4,166,667
586,806
49,999,996
13
10-11-2013
4,708,334
4,166,667
541,667
45,833,329
14
10-12-2013
4,663,195
4,166,667
496,528
41,666,662
15
10-01-2014
4,618,056
4,166,667
451,389
37,499,995
16
10-02-2014
4,572,917
4,166,667
406,250
33,333,328
17
10-03-2014
4,527,778
4,166,667
361,111
29,166,661
18
10-04-2014
4,482,639
4,166,667
315,972
24,999,994
19
10-05-2014
4,437,500
4,166,667
270,833
20,833,327
20
10-06-2014
4,392,361
4,166,667
225,694
16,666,660
21
10-07-2014
4,347,222
4,166,667
180,555
12,499,993
22
10-08-2014
4,302,084
4,166,667
135,417
8,333,326
23
10-09-2014
4,256,945
4,166,667
90,278
4,166,659
24
10-10-2014
4,211,806
4,166,659
45,147
0
Jumlah
113,541,674
100,000,000
13,541,674

3. Anuitas

Jumlah Pinjaman : 100,000,000 ( seratus juta)
Suku Bunga : 13%
Jangka Waktu : 24 bulan
Bulan
Tgl. Angsuran
Angsuran
Pokok
Bunga
Saldo Akhir
1
10-11-2012
4,754,182
3,670,849
1,083,333
96,329,151
2
10-12-2012
4,754,182
3,710,616
1,043,566
92,618,535
3
10-01-2013
4,754,182
3,750,815
1,003,367
88,867,720
4
10-02-2013
4,754,182
3,791,448
962,734
85,076,272
5
10-03-2013
4,754,182
3,832,522
921,660
81,243,750
6
10-04-2013
4,754,182
3,874,041
880,141
77,369,709
7
10-05-2013
4,754,182
3,916,010
838,172
73,453,699
8
10-06-2013
4,754,182
3,958,434
795,748
69,495,265
9
10-07-2013
4,754,182
4,001,317
752,865
65,493,948
10
10-08-2013
4,754,182
4,044,664
709,518
61,449,284
11
10-09-2013
4,754,182
4,088,481
665,701
57,360,803
12
10-10-2013
4,754,182
4,132,773
621,409
53,228,030
13
10-11-2013
4,754,182
4,177,545
576,637
49,050,485
14
10-12-2013
4,754,182
4,222,802
531,380
44,827,683
15
10-01-2014
4,754,182
4,268,549
485,633
40,559,134
16
10-02-2014
4,754,182
4,314,791
439,391
36,244,343
17
10-03-2014
4,754,182
4,361,535
392,647
31,882,808
18
10-04-2014
4,754,182
4,408,785
345,397
27,474,023
19
10-05-2014
4,754,182
4,456,547
297,635
23,017,476
20
10-06-2014
4,754,182
4,504,826
249,356
18,512,650
21
10-07-2014
4,754,182
4,553,628
200,554
13,959,022
22
10-08-2014
4,754,182
4,602,959
151,223
9,356,063
23
10-09-2014
4,754,182
4,652,825
101,357
4,703,238
24
10-10-2014
4,754,182
4,703,238
50,944
0
Jumlah
114,100,368
100,000,000
14,100,368