Bahasa Indonesia dalam Karya Tulis Ilmiah

 

Hal yang dibicarakan:

  1. 1.   Ejaan yang Benar
  2. 2.   Pilihan kata yang tepat
  3. 3.   Kalimat Efektif
  4. 4.   Paragraf yang Padu

 

  1. A.     Penulisan Ejaan yang Disempurnakan

Dalam  Buku Ejaan diatur hal-hal:

  1. 1.    Pemakaian huruf
  2. 2.    Pemakaian huruf kapital dan huruf miring
  3. 3.    Penulisan kata
  4. 4.    Penulisan unsur serapan
  5. 5.    Pemakaian tanda baca

 

 

  1. A.   Pemakaian Huruf

Pemakaian Huruf Vokal

Huruf

Benar

Salah

i

praktik praktek
  hakikat hakekat
  nasihat nasehat
  biaya beaya
  analisis analisa
  hipotesis hipotesa
  sintesis sintesa

e

beasiswa biasiswa
  sate satai
  teoretis teoritis
  ideologi idiologi
  apotek apotik

u

kualitas kwalitas
  kuitansi kwitansi
  frekuensi frekwensi

 

 

Pemakaian Huruf Konsonan

Huruf

Benar

Salah

b

   
  adab adap
  sebab sebap
  abab abap
  lembab lembap

d

abad abat
  zuhur dzuhur/duhur
  salad (sayuran) salat
  tekad tekat

f

fakir pakir
  kafir kapir
  kafan kapan
  maaf maap
  aktif aktip
  kreatif kreatip
  diskriptif diskriptip
  insaf insap
  fisik pisik
  faham (aliran, ideologi) paham
  sertifikat sertipikat

g

balig balik
  magrib maghrib
  gubug gubuk
  kongres konggres
  inggris ingris

h

sahur saur
  tahu tau

j

mikraj mikrad

k

lubuk lubug
  kurma qurma
  akhlak akhlaq
  kurban qurban

l

lafal lafad/lafas

n

konkret kongkret/kongret

p

pikir fikir
  pikiran fikiran
  paham (tahu; mengerti) faham

q

Qur’an Kur’an

s

asas azas

musala mushola

salat sholat

t

bakat bakad

v

varia faria
  variasi fariasi
  aktivitas aktifitas
  valuta faluta
  level lepel/lefel

w

jadwal jadual
  waria varia

z

izin ijin
  zikir dzikir
  zaman jaman
  ijazah ijasah
  jenazah jenasah
  bazar basar

 

Pemakaian Diftong (ai, au, oi)

Huruf

Benar

Salah

ai

syaitan setan
  pantai pante
  santai sante
  lantai lante

au

kerbau kerbo
  surau suro
  pulau pulo
  danau dano

oi

sepoi sepoe
  asoi asoe/asoy

 

Pemakaian Gabungan Huruf Konsonan (kh, sy)

Huruf

Benar

Salah

kh

akhir ahir
  tarikh tarih/tarekh
  mutakhir mutakir/mutahir
  makhluk makluk
  khawatir kawatir/hawatir/kuatir
  khalayak kalayak/halayak

sy

syarat sarat
  syaraf saraf
  syair sair

 

  1. B.  Pemenggalan Kata

Pemenggalan kata dalam EYD memiliki dua aturan, 1) pemenggalan kata dasar ,  2) pemenggalan imbuhan awalan dan imbuhan akhiran, dan  3) pemenggalan kata yang terdiri atas lebih dari satu unsur dan salah satu unsur dapat bergabung dengan unsur lain.

 

  1. 1.      Pemenggalan kata dasar

Pemenggalan kata dasar dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut.

  1. a.      Jika di tengah kata ada vokal yang berurutan, pemenggalan itu dilakukan di antara kedua huruf vokal itu.

Contoh: ma-in     sa-at   bu-ah

 

Huruf diftong ai, au,dan oi tidak pernah diceraikan sehingga pemenggalan kata tidak dilakukan di antara kedua huruf itu.

Contoh: au-la     sau-dara    am-boi   san-tai  

  1. b.      Jika di tengah kata ada huruf konsonan, termasuk gabungan huruf konsonan, di antara dua buah huruf vokal, pemenggalan dilakukan sebelum huruf konsonan.

Cantoh: ba-pak   de-ngan    ke-nyang   su-lit

  1. c.       Jika di tengah kata ada dua huruf konsonan yang berurutan, pemenggalan dilakukan di antara kedua huruf konsonan itu. Gabungan huruf konsonan tidak pernah diceraikan.

Contoh: man-di   makh-luk   cap-lok    ap-ril   bang-sa

  1. d.      Jika di tengah kata ada tiga buah konsonan atau lebih, pemenggalan dilakukan di antara huruf konsonan yang pertama dan konsonan yang kedua.

Contoh:  In-stru-men   ben-trok   ul-tra   in-fra   bang-krut

 

  1. 2.      Imbuhan awalan dan imbuhan akhiran, termasuk awalan yang mengalami perubahan bentuk serta partikel yang biasanya ditulis serangkai dengan kata dasarnya, dapat dipenggal pada pergantian baris.

Misal: makan-an  me-rasa-kan  mem-bantu   pergi-lah

 

Catatan:

  1. a.      Bentuk dasar pada kata turunan sedapat-dapatnya tidak dipenggal. Contoh: pakaian, durian, rambutan
  2. b.      Akhiran –i tidak dipenggal.
  3. c.       Pada kata berimbuhan sisipan, pemenggalan kata dilakukan sebagai berikut.

Misal: te-lun-juk   si-nam-bung    ge-li-gi

 

  1. 3.      Jika suatu kata terdiri atas lebih dari satu unsur dan salah satu unsur itu dapat bergabung dengan unsur lain, pemenggalan dapat dilakukan (1) di antara unsur-unsur itu atau (2) pada unsur gabungan itu sesuai dengan kaidah 1a, 1b, 1c, dan 1d di atas.

Contoh: bio-grafi  atau bi-o-gra-fi

               foto-grafi   atau   fo-to-gra-fi

               instro-speksi   atau   in-tro-spek-si

               kilo-gram   atau   ki-lo-gram

               pasca-panen   atau   pas-ca-pa-nen

               tata-kelola   atau   ta-ta-ke-lo-la

               multi-etnis   atau   mul-ti-et-nis

               dasa-sila     atau   da-sa-si-la

 

  1. C.  Pemakaian Huruf Kapital dan Huruf Miring
    1. 1.      Huruf Kapital atau Huruf Besar
      1. a.      Huruf capital dipakai sebagai huruf pertama kata pada awal kalimat.

 

  1. b.      Huruf capital dipakai sebagai huruf pertama petikan langsung.
  2. c.        
  3. 2.       
  4. D.   

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s