10 Mahluk Cryptid (Aneh) yang Telah Dinyatakan Palsu

Cryptid adalah makhluk atau tanaman yang keberadaannya telah diusulkan tetapi belum diakui secara konsensus ilmiah dan sering dianggap sangat tidak mungkin . Karena umumnya mahluk – mahluk Cryptid ini berbentuk tidak lazim dan hampir mirip dongeng.
Banyak dari mereka yang masih diperdebatkan saat ini, seperti Sasquatch dan Chupacabra.
Sementara itu, beberapa mahluk telah terbukti ada, seperti Okapi dan kanguru. Sayangnya, beberapa telah terbukti menjadi lelucon belaka atau kesalahan identifikasi .
Kita akan melihat 10 cryptid yang telah terbukti tidak ada. Catatan: saya hanya memasukkan daftar dari mahluk yang telah sepenuhnya ditolak,tidak diakui dan dianggap oleh masyarakat cryptozoological benar-benar tidak ada.
Karenanya, bigfoot dan alien tidak termasuk dalam daftar ini.

10. Rods 

Rods (kadang-kadang dikenal sebagai “sky fish” atau “solar entities”) adalah artefak memanjang yang dihasilkan oleh kamera yang secara tidak sengaja menangkap beberapa kepakan serangga terbang.
Video berbentuk batang objek bergerak cepat melalui udara diklaim oleh beberapa menjadi bentuk kehidupan alien atau UFO kecil, tetapi percobaan selanjutnya menunjukkan bahwa batang ini muncul dalam film karena ilusi optik / kolusi (terutama dalam rekaman video interlaced).
Peneliti telah menunjukkan bahwa rods adalah trik dari hasil cahaya hasil dari gambar (terutama gambar video) serangga terbang direkam dan diputar ulang.
Secara khusus, bagian cepat sebelum kamera serangga mengepakkan sayapnya telah terbukti untuk menghasilkan efek seperti rod (batang), karena blur, jika kamera menembak dengan waktu paparan yang relatif panjang.
Tidak mendapatkan jawaban yang memuaskan untuk fenomena tersebut, para ilmuwan penasaran di fasilitas itu memutuskan bahwa mereka akan mencoba untuk memecahkan misteri dengan mencoba menangkap makhluk-makhluk ini.
Jaring besar didirikan dan kamera pengintai kemudian menangkap gambar rod terbang ke dalam perangkap.
Ketika jaring yang diperiksa, “rod” tidak lebih dari ngengat teratur dan serangga terbang biasa lainnya.
Penyelidikan selanjutnya membuktikan bahwa penampilan terbang rod pada video adalah ilusi optik yang diciptakan oleh kecepatan perekaman lebih lambat dari kamera.

9. Wild Haggis

Wild Haggis (Haggis scoticus) adalah makhluk fiksi yang pernah dikatakan asli dari Dataran Tinggi Skotlandia.
Hal lucu ini diklaim sebagai sumber haggis, hidangan tradisional Skotlandia yang sebenarnya terbuat dari jeroan domba (termasuk jantung, paru-paru, dan hati).
Menurut beberapa sumber, kaki haggis liar kiri dan kanan dengan panjang yang berbeda, yang memungkinkan untuk berjalan cepat di sekitar pegunungan yang curam dan lereng bukit yang membentuk habitat aslinya, tetapi hanya dalam satu arah.
Lebih jauh diyatakan bahwa ada dua jenis haggis, satu dengan kaki kiri lebih panjang dan yang lainnya lagi dengan kaki kanan.
Kedua varietas hidup berdampingan damai tetapi tidak dapat kawin silang di alam liar karena supaya laki-laki dari satu varietas untuk kawin dengan perempuan yang lain, ia harus berpaling untuk menghadapi ke arah yang sama sebagai pasangannya dimaksudkan, menyebabkan dia kehilangan keseimbangan sebelum ia dapat mengawininya.
Sebagai hasil dari kesulitan ini, perbedaan panjang kaki antara penduduk haggis yang ditekankan.

8. Ikan Trout Berbulu Lebat

fur-bearing trout (atau trout berbulu) adalah makhluk fiksi asli daerah utara Amerika Utara, khususnya Kanada, Montana, Wyoming, Colorado, dan Great Lakes. Klaim dasar (atau dongeng) adalah bahwa air danau dan sungai di daerah itu begitu dingin bahwa spesies ikan telah berkembang dengan menumbuhkan mantel bulu tebal untuk menjaga panas tubuhnya.
Teori lain mengatakan bahwa itu adalah karena empat kendi tonik rambut yang tumpah ke Sungai Arkansas.
Pada kenyataannya, ini mungkin kesalahpahaman sederhana. Seorang imigran abad ke-17 Skotlandia kepada sanak saudara merujuk “binatang berbulu dan ikan” menjadi berlimpah di Dunia Baru, diikuti dengan permintaan untuk mendapatkan spesimen dari “ikan berbulu” dimana seorang Skotlandia yang iseng siap memenuhi permintaan itu dengan membuat salah satunya, yang tentunya hasil rekayasa.
Faktanya, “cetakan kapas” Saprolegnia kadang-kadang akan menginfeksi ikan, menyebabkan jumbai dari yang mirip bulu muncul dan muncul pada tubuh ikan.
Infeksi berat akan mengakibatkan kematian ikan, dan sebagai jamur terus tumbuh setelah itu, ikan mati yang sebagian besar dikerumuni jamur mirip “bulu” putih kadang-kadang dapat ditemukan terdampar.

7. Skvader

Skvader adalah makhluk fiksi Swedia yang diperbincangkan pada tahun 1918 oleh ahli pengisi kulit binatang Rudolf Granberg dan permanen ditampilkan di museum di Norra Berget di Sundsvall.
mahluk Ini memiliki forequarters dan kaki belakang dari kelinci (Lepus), dan belakang, sayap dan ekor burung belibis (Tetrao urogallus) betina.
Nama adalah kombinasi dari dua kata, dan ini adalah penjelasan yang diberikan oleh Svenska Akademiens Ordbok (Kamus dari Akademi Swedia): Awalan skva-dari “skva-ttra” (dukun atau kicauan), dan akhiran-der dari “Tja-der” (belibis kayu).
Skvader berasal dari kisah perburuan dongeng yang diceritakan oleh seorang pria bernama Håkan Dahlmark selama makan malam di sebuah restoran di Sundsvall pada awal abad 20.
Untuk hiburan tamu-tamu lain, Dahlmark mengklaim bahwa ia pada tahun 1874 telah menembak binatang ini selama berburudi utara Sundsvall.
Pada ulang tahunnya di tahun 1907, pengurus rumah tangganya (dengan masksud mmbuat lelucon) menyajikan lukisan binatang ini, yang dibuat oleh keponakannya dan tak lama sebelum kematiannya pada 1912, Dahlmark menyumbangkan lukisan itu ke museum lokal.
Selama pameran di Örnsköldsvik pada tahun 1916 pengelola museum berkenalan dengan ahli mengisi kulit binatang Rudolf Granberg. Dia kemudian menyebutkan kisah berburu dan lukisan itu dan bertanya pada Granberg apakah dia bisa kembali merekrontuksi binatang tersebut.
Pada tahun 1918 Granberg telah menyelesaikan konstruksi ulang skvader dan sejak itu menjadi pajangan pameran yang sangat populer di museum, yang juga memiliki lukisan yang dipamerkan.
Makhluk yang sangat mirip disebut “Burung-kelinci” telah dijelaskan oleh Pliny ,tetua di Natural History. Makhluk ini memiliki tubuh burung dengan kepala kelinci dan dikatakan telah menghuni Pegunungan Alpen.

6. Jackalope 

Jackalope adalah binatang mitos cerita rakyat Amerika Utara (yang disebut “makhluk menakutkan”) digambarkan sebagai kelinci dengan tanduk kijang atau tanduk rusa dan kadang-kadang ekor ayam hutan (dan sering mempunyai kaki belakang).
Kata “Jackalope” adalah portmanteau dari “kelinci” dan “kijang”, sebuah ejaan kuno “kijang”. juga dikenal sebagai Lepus temperamental us
Ada kemungkinan bahwa cerita tentang orang iseng terinspirasi oleh penampakan kelinci terinfeksi virus papiloma Shope, yang menyebabkan pertumbuhan tumor mirip tanduk yan tumbuh di kepala dan tubuh kelinci.
Hal ini dapat terjadi pada kelinci Cottontail dalam kondisi alam dan pada kelinci domestik di bawah kondisi percobaan.
Regresi sistemik kutil terjadi dalam proporsi variabel kelinci sebagai konsekuensi dari respon diperantarai sel khusus kekebalan. Persistent kutil dapat berkembang menjadi karsinoma invasif.Progresi menjadi karsinoma diamati pada sekitar 25% dari kelinci Cottontail dan sampai dengan 75% dari kelinci domestik dengan kutil persisten.
Jackalope telah dibesarkan oleh desas desus aneh dari banyak mulut dengan berbagai bentukyang aneh (sebagian besar lidah-di-pipi) mengklaim sebagai kebiasaan makhluk itu.
Misalnya, dikatakan Jackalope menjadi hibrida dari rusa kerdil juga sebagai spesies “kelinci pembunuh”.
Mahluk ini dikabarkan sangat pemalu, dan air susunya bisa digunakn sebagai obat. Jackalope dipercaya bisa meniru suara, termasuk suara manusia. Dia menggunakan kemampuan ini untuk menghindari pengejarnya, terutama dengan menggunakan frase seperti “Itu dia! ” Dia pergike sana! ”
Di beberapa bagian Amerika Serikat dikatakan bahwa daging Jackalope memiliki rasa mirip dengan lobster. Namun, legenda mengatakan bahwa mereka berbahaya jika didekati.

5. Pohon Madagaskar

Pada tahun 1881 Jerman explorer “Carl Liche” menulis akun dalam Daftar Australia Selatan menghadapi pengorbanan yang dilakukan oleh suku “Mkodo” Madagaskar:
“the slender delicate palpi, with the fury of starved serpents, quivered a moment over her head, then as if instinct with demoniac intelligence fastened upon her in sudden coils round and round her neck and arms; then while her awful screams and yet more awful laughter rose wildly to be instantly strangled down again into a gurgling moan, the tendrils one after another, like great green serpents, with brutal energy and infernal rapidity, rose, retracted themselves, and wrapped her about in fold after fold, ever tightening with cruel swiftness and savage tenacity of anacondas fastening upon their prey.” 
(palpi yang halus dan ramping, dengan kemarahan ular kelaparan, bergetar sesaat atas kepalanya, kemudian seolah-olah naluri dengan kecerdasan kerasukan setan diikat pada dirinya dalam putaran kumparan mendadak dan putaran leher dan lengannya, kemudian sambil jeritan mengerikan dan sekaligus lebih mengerikan tawa naik liar akan langsung dicekik turun lagi menjadi menggelegak mengerang, sulur-sulur satu demi satu, seperti ular hijau besar, dengan energi brutal dan kecepatan neraka, naik, retraksi sendiri, dan membungkusnya di sekitar kali lipat setelah kali lipat, semakin ketatnya dengan kejam kecepatan dan keuletan biadab anacondas ikat pada mangsanya.)
Pohon itu diberikan publisitas lebih lanjut oleh buku 1924 oleh mantan Gubernur Michigan Chase Osborn, Madagaskar, negeri dari pohon pemakan manusia.
Osborn menyatakan bahwa kedua suku dan misionaris di Madagaskar tahu tentang pohon mengerikan, dan juga mengulangi account Liche .
Pada buku yang ditulis tahun 1955 , Salamander dan Keajaiban lain, ilmu pengetahuan penulis Willy Ley menentukan bahwa suku Mkodo, Carl Liche, dan Madagaskar pemakan manusia pohon itu sendiri semua tampak rekayasa

4. Monster danau Thetis 

Pada tanggal 22 Agustus 1972, Harian Victoria Times melaporkan bahwa dua remaja lokal diklaim telah dikejar dari pantai di Danau Thetis oleh makhluk yang secara kasar mirip Gill-jantan dari dari Black Lagoon.
Salah satu remaja mengaku telah diiris di tangan oleh makhluk, yang ditampilkan tiga jari kaki berselaput dan jari bersama dengan sirip berduri di tengkorak, lengan, dan kaki,hal ini mendorong investigasi oleh polisi hutan Kanada .
Mahluk ini digambarkan sebagai “kasar berbentuk segitiga, sekitar lima kaki (~ 1,5 m) tinggi dan mempunyai 5 kaki”.
Pada saat itu, petugas menyatakan bahwa “anak laki-laki ini tampaknya jujur, dan sampai kita menentukan lain kita tidak memiliki pilihan lain kecuali melanjutkan penyelidikan kami.”
4 hari setelah cerita dilaporkan, dua orang mengaku telah melihat makhluk itu di sisi berlawanan danau dari penampilan pertama. Menurut salah satu, “terdengar keluar dari air dan melihat sekeliling. Kemudian kembali ke dalam air. Lalu kita lari! ”
Anak-anak menggambarkan makhluk itu sebagai “berbentuk seperti tubuh manusia biasa, tetapi memiliki wajah rakasa, dan bersisik [dengan] titik mencuat dari kepala [dan] telinga besar.” Mereka percaya bahwa makhluk memiliki wajah mirip manusia, meskipun ternyatamempunyai kulit bersisik berwarna perak-biru .
Pada tanggal 26 Agustus 1972, Provinsi menerima telepon dari seorang pria yang mengaku telah kehilangan kadal Tegu hewan peliharaan di daerah tersebut setahun sebelumnya.
Tegu, hewan asal Amerika Latin dan sebagian besar karnivora, dapat tumbuh hingga empat meter panjangnya. Tegu umumnya dipelihara sebagai hewan peliharaan. Para petugas polisi menyelidiki dan percaya bahwa gambaran kadal itu cocok dengan deskripsi makhluk monster tersebut dan kasus ditutup.

3. Kasai Rex

Kasai rex adalah seekor binatang mengaku sebagai dinosaurus pemakan daging yang hidup di Afrika.Ada deskripsi yang saling bertentangan itu, dan laporan asli hanya diduga oleh cryptozoologists ,meragukan.
Pada tahun 1932 John Johnson , pemilik perkebunan Swedia, sedang melakukan perjalanan dengan seorang pemabntunya di lembah Kasai, di Kongo Belgia (sekarang Republik Demokratik Kongo).
Mereka berpapasan dengan badak, dan, ketika mencoba untuk menyebarkannya tanpa deteksi, dikejutkan dengan makhluk besar bergegas keluar dari semak-semak dan menyerang badak.
Dia terbangun untuk melihat bahwa makhluk itu makan badak. “Itu mahluk itu mempunyai warna kemerahan , dengan garis-garis berwarna kehitaman,” katanya kemudian.
“Dia memiliki moncong panjang dan gigi yang banyak.” Dia memutuskan bahwa makhluk itu berukuran sekitar 13 m , adalah Tyrannosaurus.
Ada cerita yang sama dalam edisi Herald Rhodesia, juga dari tahun 1932, meskipun disertai dengan foto yang jelas hoax:
“Pada tanggal 16 Februari lalu saya pergi dalam perjalanan menembak, disertai dengan pembawa pistol saya. Saya hanya memiliki senapan Winchester kecil, tidak mengharapkan sesuatu buruan yang besar. Pukul 2 siang saya sudah sampai di lembah Kasai (sic).
Buruan tidak ada yang terlihat. Saat kami turun ke air, anak itu tiba-tiba berteriak “gajah”. Ternyata dua ekor lembu raksasa yang hampir tersembunyi oleh hutan.
Sekitar 50 meter dari mereka kulihat sesuatu yang luar biasa – sebuah rakasa, sekitar 16 meter tingginya, dengan kepala dan ekor mirip kadal. Aku menutup mata dan membukanya kembali. Tidak mungkin ada keraguan tentang itu, binatang itu masih ada. Anak saya meringkuk dan ketakutan di rumput.
Tiba-tiba rakasa tersebut lenyap, dengan gerakan sangat cepat. Butuh beberapa waktu untuk pulih.Di samping anak itu saya berdoa dan menangis. Aku mengangkat dia, mendorongnya bersama dan membuatnya mengikuti saya pulang.
Dalam perjalanan kami harus melintasi rawa besar.Di rawa, kadal besar muncul sekali lagi, merobek bangkai badak mati. Aku hanya berjarak sekitar 25 meter darinya.
Anak itu mengambil cuti Perancis, membawa senapan dengan dia. At first I was careful not to stir, then I thought of my camera.Pada awalnya saya tidak bergerak terpaku lalu saya ingat kamera saya. Aku bisa mendengar tulang badak bersuara gemertak di mulut kadal raksasa itu. Persis saat saya klik (foto),mahluk itu melompat ke air yang dalam.
Pengalaman itu terlalu banyak untuk sistem saraf saya.Karena sangat lelah, aku tenggelam di balik semak yang telah memberi saya tempat berlindung.Kegelapan menjadi raja di depan mataku. Gerak hewan fenomenal yang sangat cepat adalah hal yang paling menakjubkan yang pernah saya lihat. ” Aku pasti terlihat gila, ketika akhirnya saya kembali kamp.
‘ Selama delapan hari aku berbaring di demam, tidak sadar hampir sepanjang waktu. ‘
Kisah ini menyajikan masalah karena ketidakakuratan.
Pemburu mengklaim bahwa “banteng raksasa” atau gajah berada di hutan – namun gajah hutan Loxodonta siklon lebih kecil dari gajah L.
Seekor banteng besar L. africana akan mengalami kesulitan besar dalam medan hutan (Meskipun, mengingat ukuran semua gajah, adalah wajar bahwa sang Gajah masih bisa telah digambarkan berukuran besar).

2. Hodag 

Pada tahun 1893 surat kabar melaporkan penemuan seekor Hodag di Rhinelander, Wisconsin. Memiliki “kepala kodok, wajah menyeringai seekor gajah raksasa, kaki pendek tebal dengan cakar besar, bagian belakang dinosaurus, dan ekor panjang dengan ujungnya berbentuk tombak “.
Laporan itu dipicu oleh tukang kayu yang terkenal dari Wisconsin Eugene Shepard, yang diminta sekelompok orang setempat untuk menangkap binatang.Kelompok ini melaporkan bahwa mereka perlu menggunakan dinamit untuk membunuh binatang itu. Sebuah foto dari sisa-sisa binatang hangus dirilis ke media.Ini adalah “, aneh, rakasa paling menakutkan yang mempunyai cakar setajam pisau cukur di bumi. Mahluk ini menjadi punah setelah sumber makanan utama, Bulldog putih, menjadi langka di daerah tersebut. ”


Shepard mengaku telah menangkap Hodag lain pada tahun 1896, dan yang satu ini ditangkap hidup-hidup. Menurut laporan Shepard, dia dan beberapa pegulat beruang menempatkan kloroform di ujung tiang yang panjang, yang mereka letakkan sebagai jebakan di gua dimana makhluk ini berhasil diatasi.
Dia menampilkan Hodag ini di pameran County Oneida pertama. Ribuan orang datang untuk melihat Hodag di pameran atau di layar Shepard di sebuah gubuk di rumahnya.
Kemudian surat kabar lokal, seluruh negara bagian, dan kemudian secara nasional mulai mengambil cerita tentang makhluk ini, tampaknya luar biasa hidup, sekelompok kecil ilmuwan dari Smithsonian Institution di Washington, DCannounced mereka akan bepergian ke Rhinelander untuk memeriksa penemuan ini. Pengumuman hasil penelitian ini dieja di akhir kalimat, kemudian Shepard terpaksa mengakui bahwa Hodag itu tipuan.

1. Raksasa Cardiff 


Raksasa ini adalah diklaim oleh petani tembakau New York bernama George Hull.
Hull, seorang ateis, memutuskan untuk membuat raksasa setelah bertengkar pada pertemuan kebangunan Metodis tentang perjalanan di Kejadian 6:4 yang menyatakan bahwa ada raksasa yang pernah tinggal di Bumi.
Hull menyewa orang untuk mengukir patung setinggi 3,0 m, 4,5 inci blok gipsum di Fort Dodge, Iowa, mengatakan kepada mereka itu dimaksudkan untuk monumen Abraham Lincoln di New York.
Dia mengirim blok ke Chicago, tempat dimana dia menyewa Edward Burghardt, seorang tukang batu Jerman, untuk mengukirnya menjadi serupa dengan seorang pria dan dia bersumpah untuk menjaga rahasia.
Berbagai noda dan asam yang digunakan untuk membuat raksasa itu tampak tua dan lapuk, dan permukaan raksasa dipukuli dengan jarum rajut baja tertanam dalam papan untuk mensimulasikan pori-pori.
Pada November 1868 Hull mengangkut raksasa itu dengan kereta api ke peternakan William Newell, sepupunya. Hampir setahun kemudian, Newell disewa Gideon Emmons dan Henry Nichols, seolah-olah untuk menggali sumur, dan pada 16 Oktober 1869 mereka mengaku menemukan raksasa.
Newell mendirikan tenda di atas raksasa dan menarik biaya 25 sen untuk orang yang ingin melihatnya. Dua hari kemudian dia menambah harga 50 sen.
Sarjana arkeologi mengatakan raksasa itu palsu, dan beberapa ahli geologi bahkan memperhatikan bahwa tidak ada alasan yang baik untuk mencoba untuk menggali sebuah sumur di tempat tepat raksasa telah ditemukan.
Akhirnya, Hull menjualnya paruh bunga sebesar $ 23.000 sampai sindikasi lima orang dipimpin oleh David Hannum. Mereka memindahkannya ke Syracuse, New York untuk pameran.
Raksasa itu menarik orang banyak sehingga pemain sandiwara PT Barnum menawarkan $ 50.000 untuk raksasa itu.

Ketika sindikasi menolaknya dia menyewa seorang pria untuk model bentuk raksasa itu diam-diam di lilin dan membuat replika plester.Dia menaruh raksasa dipamerkan di New York, mengklaim bahwa dia adalah raksasa nyata dan Raksasa Cardiff itu adalah palsu.
Hannum menggugat Barnum karena menyebutkan raksasanya adalah palsu, tetapi hakim menyuruhnya untuk mendapatkan raksasa untuk bersumpah atas keaslian sendiri di pengadilan jika dia menginginkan perintah menguntungkan.
Pada 2 Februari 1870 kedua raksasa terungkap sebagai palsu di pengadilan. Hakim memutuskan bahwa Barnum tidak dapat digugat karena menyebut raksasa itu palsu .

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s