7 Jendral Terhebat Dari Bangsa Romawi

Sejarah Kekaisaran Romawi mungkin belum pernah terjadi sebelumnya dalam kemakmurannya.
Kekaisaran Romawi dianggap oleh sebagian besar sejarawan dan sarjana telah menjadi “kekaisaran yang sempurna,” dengan ekonomi yang stabil, pemerintah yang kuat, dan, tentu saja, militer yang baik, dianggap sebagai kekuatan militer profesional pertama (dan mematikan) pada masanya.
Sejarah Romawi yang kaya dan banyak dicatat, mengisahkan peran – peran dari tokoh penting terutama dari kalangan sang jendralnya.. dan daftar ini akan membahas 7 Jendral Romawi Terbaik yang pernah ada

7. Flavius Aetius

Flavius ​​Aetius hidup pada masa 396-454 SM, waktu ketika Kekaisaran Romawi Barat berada dalam kekacauan dan menghadapi ancaman dari semua pihak, dan telah menyaksikan naik turunnya pimpinan militer dalam waktu singkat selama dekade terakhir, dengan pemimpin bangsa Hun yang brutal Atilla yang mulai berhasil menembus jantung pertahanan Romawi
Flavius ​​Aetius tumbuh sebagai anak yang melayani Istana Kekaisaran, sebelum disandera selama tiga tahun antara 408 dan 405 SM oleh Raja Alaric I dari Visigoth, dan kemudian dikirim untuk melayani Raja Rugila of the Huns.
Pengalamannya hidup dalam klan2 yang terus-menerus berkembang dalam perang besar memberikan kontribusi terhadap keberhasilan militer Flavius ​​’di tahun kemudian.
Pada 427 SM, Flavius ​​berkampanye di Gaul, mengalahkan Raja Theodoric I dari Visigoth dan menguasai kota Arelate, sebelum kembali memimpin Visigoth untuk menang lagi pada Pertempuran Mons Colubrarius, mengalahkan Raja Anaolsus.
Dia berkampanye lebih lanjut tahun 431 SM, memperoleh kemenangan atas kaum Frank dan menambahkan lebih banyak daerah kekuasaannya.

Pada 451 SM, Flavius ​​memenangkan pertempuran yang membuatnya terkenal sampai hari ini.
Atilla the Hun yang haus akan penaklukan besar ingin menyerang Galia sementara Flavius ​​masih ditempatkan di sana. Keduanya bernegoisasi, bertukar hadiah, bahkan ​​Atilla bahkan menghadiahkan kurcaci bernama Zerco.
Akhirnya, bagaimanapun, Atilla menginvasi, dan Flavius ​​bermitra dengan musuh lamanya Theodoric I dari bangsa Visigoth untuk menghadapi Hun di medan perang.Hasilnya adalahPertempuran Catalaunian Plains, di mana beberapa sumber mengklaim Atilla telah mengerahkan lebih dari 300.000 pasukan.

Selama pertempuran, kedua belah pihak mengalami kerugian besar, dan dikatakan bahwa Flavius ​​dan Theodoric I ikut dalam pertempuran panjang, Theodoric I terbunuh ketika jatuh dari kudanya dan diinjak-injak sampai mati juga terkena panah.
Pasukan Flavius ​​’dianggap sebagai pemenang dan pasukan Atilla the Hun dipaksa untuk mundur. Prestasi seperti ini membuat Flavius ​​mendapat julukan dari “the last true Roman”.

6. Marcus Vipsanius Agrippa

Hidup di tahun 63-12 SM, Agripa hidup dalam masa jenderal Romawi besar seperti Julius Caesar dan Pompey, dan menjabat dalam posisi tertinggi sebagai pemimpin militer yang paling dihormati di bawah kaisar Roma terbesar: Augustus Caesar.
Agripa adalah salah satu dari teman baik Agustus(kemudian disebut Oktavianus) pada awal kehidupannya, dan naik ke tampuk kekuasaan dengan Oktavianus karena ia adalah keponakan yang diadopsi Julius Caesar, dan diangkat menjadi gubernur Gaul di tahun 39 atau 38 SM.
Agripa dipuji seluruh Roma karena jasanya memadamkan pemberontakan Galia, dan menjadi terkenal karena menolak bantuan dalam usahanya itu.
Oktavianus kemudian merebut kekuasaan dari Kekaisaran Romawi ketika Agripa meraih kemenangan yang paling terkenal, ketika pertempuran dengan angkatan laut pasukan Mesir yang dipimpin Marc Antony dan Cleopatra VII, pada perang Actium tahun 31 SM.
Agripa berpartisipasi dalam kampanye kecil di taahun 34 dan 33 SM, sebelum memimpin proyek-proyek besar untuk memperindah Roma, pemesanan untuk saluran air Aqua besar Marcia akan direnovasi, dan membersihkan saluran pembuangan juga sistem pemipaan.
Ini membuat kaisar Augustus kemudian menyatakan bahwa dia telah “menemukan kota batu bata dan meninggalkan sebuah kota marmer.” Dalam tahun-tahun berikutnya Agripa memetakan geografi, melakukan survei warga kekaisaran, dan membantu untuk mengamankan sistem kerajaan pemerintah baru dan mewujudkan banyak gagasan dalam rangka mempertahankannya.

5. Lucius Aemilius Paullus Macedonicus

Saya tidak akan menulis namanya dua kali (panjang banget, kayak nama bayi2 sekarang) jadi saya hanya akan merujuk kepadanya sebagai Lucius. Hidup tahun 229-160 SM, Lucius dua kali menjabat konsul Roma yang bertanggung jawab atas jatuhnya kekaisaran besar yang dirintis Alexander Agung yakni Makedonia.
Sejak kematian Alexander Agung pada 323 SM, Makedonia telah terkoyak dan dibagi dalam perang saudara karena fakta bahwa Alexander tidak menunjukkan ahli waris secara jelas.

Ketegangan antara Roma dan Makedonia setelah bentrokan Roma yang berjuang sebelumnya dengan Raja Phillip V. Jadi, di 171 SM, dalam apa yang dikenal sebagai Perang Macedonia Ketiga, Roma dan Makedonia berada masing-masing bertempur abis-abisan secelum Raja Perseus mengalahkan tentara Romawi pada Pertempuran Callicinus.

Kemudian pada tahun yang sama, Lucius membuat hantaman terakhir untuk Macedonia pada pertempuran yang menentukan Perang Pynda, benturan senjata yang terkenal menampilkan fleksibilitas legiun melawan phalanx dengan formasinya yang kokoh.
Lucius memerintahkan eksekusi pada 500 tentara Macedonia dan mengasingkan banyak lagi, sebelum menjarah uang dalam jumlah besar, yang dinyatakan oleh Plutarch bahwa dia egois karena menyimpann sebagian besar harta rampasan perang untuk dirinya sendiri.
Untuk memuaskan nafsunya dan anak buahnya, Lucius memerintahkan penjarahan / perampasan pada 70 kota di kerajaan Epirus, serta memperbudak 150.000 orang lebih.
Dia Kembali ke Roma dengan kemenangan dan dirayakan besar-besaran, kemudian senat memberinya gelar Macedonicus.

4. Konstantinus Agung 

Konstantinus Agung (atau St Konstantinus) terkenal diingat karena menjadi kaisar Romawi pertama yang memeluk agama Kristen, yang digambarkan sebagai cobaan yang dramatis di mana dia memandang bentuk salib sambil menatap ke matahari.
Dia memindahkan ibukota Romawi dari kota Roma barat ke timur di kota Konstantinopel (Istanbul), sebuah kota cemerlang berpusat di antara Laut Mediterania dan laut hitam, dan dengan demikian kota ini lalu berkembang sebagai pusat perdagangan yang sangat besar melibatkan orang-orang dari seluruh dunia .
Jadi, ia dianggap sebagai pendiri Kekaisaran Romawi Timur yang besar (juga disebutKekaisaran Bizantium), yang akan hidup 1.000 tahun setelah runtuhnya Kekaisaran Romawi Barat.
Dia mendirikan pemerintahannya dengan mengalahkan Maxentius dan Licinius selama perang saudara.
Selama pemerintahannya dia memimpin kampanye yang sukses melawan kaum Frank, Alamanni, Visigoth, dan Sarmatians.
Dia dianggap sebagai salah satu kaisar terbaik (dan pertama) dari Kekaisaran Bizantium dan kesusksesannya menjadi contoh yang akan diikuti oleh banyak raja – raja dari seluruh dunia

3. Gnaeus Pompeius Magnus

Biasanya disebut sebagai Pompey, dia hidup antara tahun 106-48 SM, mengalami banyak perang dan penaklukan dalam hidupnya.Pada 83 SM, Lucius Cornelius Sulla kembali ke Roma dari kampanye sukses terhadap Raja Mitridates Agung dari Pontus, keluarga Maria berjuang kuat untuk menguasai Italia dalam perang sipil.
Segera, dengan bantuan dan manuver taktis Pompey dengan tiga legiun, Sulla mengambil kontrol penuh dari Roma dan menyatakan dirinya diktator seumur hidup.

Sulla terkesan dengan kinerja Pompey, dan selama beberapa dekade, Pompey berjuang dengan kampanye yang sukses -yang pertama di Sisilia dan Afrika selama 82-81 SM. Dia menaklukkan Sisilia dan mendirikan pasokan gandum yang besar untuk Roma, sebelum mengalahkan Raja Hiarbas dan menaklukkan Numidia .
Pompey dinyatakan Imperator oleh tentara yang setia dan diberi gelar Pompey yang agung oleh Sulla, sebelum menerima kemenangan mewah di Roma.

Sulla meninggal pada 78 SM, saat Pompey dikirim ke Hispania, di mana ia berkampanye selama lima tahun (76-71 SM) Pompey dan pasukannya kesulitan memberikan pukulan menghancurkan pada para Raja Sertorious yang ulet, yang berhasil menggunakn taktik gerilya yang efektif terhadap pasukan Pompey pada lebih dari satu kesempatan.
Akhirnya, setelah Sertorious dibunuh oleh salah satu pengawalnya sendiri, Pompey kembali ke Roma, di mana ia menangkap 5.000 pemberontak yang dipimpin oleh Spartacus ,
hal ini membuat marah Marcus Licinius Crassus (penduduk roma yang sangat kaya) karena padamnya pemberontakan oleh gladiator, dia klaim merupakan jasanya.

Pada 71 SM dia diberi hadiah lagi kemenangan besar di Roma, dan dengan mudah terpilih sebagai Konsul di tahun 70 SM bersama dengan Crassus.
Pada 68 SM, Pompey mendapatkan popularitas lebih dengan memerintahkan pemberantasan bajak laut di Laut Mediterania dengan sukses (namun beberapa senat, terutama Cicero, kemudian mengkritik ini).
Pada 61 SM, Pompey tiga serangkai Pertama bergabung bersama dengan Julius Caesar dan Crassus (disebutkan sebelumnya, dua telah dibuat oleh kemudian).
Sepanjang 50 SM , Pompey memimpin kampanye bahkan lebih sukses melawan Pontus dan Judea (Israel).
Namun, masalah datang pada tiga serangkai ini ketika Crassus tewas pada Pertempuran Carrhae , dan Pompey semakin iri pada keberhasilan militer besar yang dipimpin oleh Caesar.

Tak pelak lagi, Caesar dan Pompey berhadapan dalam Perang Saudara di tahun 49 SM, dan Caesar ditentukan sebagai pemenang setelah Pertempuran menentukan di Pharsalus, di mana taktik brilian Kaisar dan pasukan veteran yang unggul mengalahkan Pompey yang jumlah pasukannya jauh lebih besar.
Pompey melarikan diri ke Mesir, di mana dia dibunuh atas perintah Raja Ptolemeus XIII, dalam upaya untuk menyenangkan Kaisar (usaha ini sepenuhnya menjadi bumerang, di kemudian hari).

2. Publius Cornelius Scipio Africanus 

Scipio hidup antara tahun 236-186 SM dan dianggap salah satu jenderal terbesar dalam sejarah.
Setelah bergabung dengan tentara Romawi pada usia dini selama Perang Punic kedua terhadap Bangsa Chartaginian dan dipimpin oleh Hannibal Barca yang brilian, Scipio bersumpah bahwa dia akan berpartisipasi dalam perjuangan sampai akhir.

Dia berperang dan terus selamat sejak dari Pertarungan Ticinus, Trebia, dan Cannae(Cannae dicap oleh beberapa sejarawan sebagai kekalahan militer terburuk dalam sejarah Romawi).
Bahkan lebih luar biasa, konon Scipio menyelamatkan nyawa ayahnya (juga bernama Publius Scipio) ketika dia berusia 18 “dengan pengisian kekuatan mengepung dengan berani namun sembrono” – kata sejarahwan Polybius .
Loyalitas Scipio untuk mencapai kemenangan Romawi begitu kuat , selama konferensi di mana para pemimpin Roma berkumpul untuk membahas kemungkinan menyerah, Scipio berlari ke ruangan, mengancam para politisi dengan pedang untuk tidak pernah menyerah.

Pada 211 SM, ayah dan paman Scipio tewas dalam pertempuran dengan Hasdrubal (kakak Hannibal) dan Scipio menjadi Jendral kepala yang baru.
Selama beberapa tahun ke depan, Scipio menaklukkan Carthago Nova (New Kartago) di Hispania, yang akan menjadi markas besarnya.
Scipio dihormati karena sikapnya yang ramah terhadap tahanan, dan pada satu kesempatan,ditawari seorang wanita cantik sebagai hadiah perang,namun dia lebih memilih untuk kembali ke tunangannya, seorang kepala suku dari suku Celtiberian bernama Allucius.
Allucius kemudian sangat berterimakasih bahwa pasukannya diperkuat oleh pasukan Scipio dengan prajurit dari sukunya.
Scipio kemudian berperang dalam Pertempuran Baecula melawan kekuatan Hasdrubal, di mana dia terkepung dan dikelilingi tentara kavaleri Kartago , saat menghindari tentara Gisgo dan MAGO (dua jenderal dari Hannibal).

Kemenangan ini, bagaimanapun, telah dikritik karena keputusan Scipio tidak mengejar tentara Hasdrubal yang melarikan diri. Ada banyak teori, tapi kemngkinan dia khawatir tertangkap oleh tentara terpisah dari Mago dan Gisgo.

Pada 205 SM Scipio diberi gelar Konsul dan kembali ke Afrika untuk melanjutkan kampanye melawan Carthaginians, di mana Scipio berjuang pada pertempuran paling legendaris dan terkenal:Pertempuran Zama.
Sesampainya di medan perang Zama, Hannibal memiliki 58.000 infanteri dan 6.000 kavaleri , serta 80 gajah perang 80, sementara Scipio mempunyai 34.000 infanteri dan sekitar 8.700 kavaleri.
Pertempuran berlangsung pada tanggal 19 Oktober 202 SM, dan mulai ketika Hannibal memerintahkan gajah ke depan untuk membuat celah pada pertahanan depan pasukan romawi.
Scipio, bagaimanapun, telah mengatur anak buahnya dalam posisi vertikal dengan jalur di antara keduanya.
Banyak dari pasukan gajah yang terpancing bersama melalui posisi depan yang terbuka pada pasukan Scipio, sementara yang lain terpaksa kembali ke prajurit Kartago akibat kebisingan terompet membahana dari Romawi, menyebabkan kerusakan dan kebingungan pada sayap kiri pasukan Hannibal.

kavaleri Scipio kemudian berhasil bergerak dan mengarahkan pasukan kavaleri elit Numidian yang dimiliki Hannibal mengejar mereka.
KEdua Infanteri kemudian mulai terlibat pertempuran, Scipio memiliki garis yang ditarik keluar lama untuk mengimbangi keunggulan numerik pasukan Carthaginians.
Bentrokan sengit yang dihasilkan, brutal, dan berdarah, dan setelah berhenti lama tentara Hannibal akhirnya dikalahkan ketika kavaleri Romawi kembali melalui posisi belakang pasukan Carthaginian.
Sejarawan modern menyebut Zama dengan “Romawi Cannae.” Scipio yang sederhana tidak menghabisi dan merampok bangsa chartaginian seperti keinginan Senat Romawi, yang juga ingin menerapkan peraturan moderat dan pajak atas mereka. Scipio disambut kembali ke Roma , dihargai dengan kemenangan dan diberi julukan Africanus dan bahkan diminta untuk menjadi diktator atau raja (tapi dia menolak).
Scipio Africanus memiliki perbedaan langka militer dan tidak pernah kalah dalam pertempuran yang dia pimpin selama karirnya.

1. Gaius Julius Caesar 

Julius Caesar (Caesar), mungkin adalah tokoh Romawi yang paling terkenal yang pernah ada. Dia adalah seorang politikus brilian, penulis, negarawan, dan tentu saja, seorang jenderal militer jenius, dan yang paling legendaris dari setiap jendral yang ada di Romawi.
Caesar dilahirkan di 100 SM pada sebuah keluarga bangsawan dan bergabung dengan tentara pada 85 SM setelah kematian mendadak ayahnya, menerima Crown Civic untuk layanan dalam sebuah pengepungan yang penting (Crown Civic adalah mahkota daun salam yang akan dipakai Caesar sepanjang hidupnya untuk menutupi kebotakannya).
Caesar hampir tewas di usia 20-an ketika Lucius Cornelius Sulla menjadi diktator Roma pada 82 SM, dia dengan cepat mulai menghilangkan musuhnya dengan eksekusi atau pengasingan, dan saat itu Caesar menentang kebijakannya, lalau dia terpaksa melarikan diri dari Roma, menderita malaria berat yang hampir membunuhnya.
Caesar kembali ke Roma setelah kematian Sulla pada 78 SM, dengan cepat menjadi sangat populer saat terlibat dalam permainan rumit gladiator untuk umum (dalam satu kasus, Senat membatasi jumlah gladiator yang digunakan dalam salah satu acara karena Gladiator dalam jumlah yang cukup besar akan membuat Senat khawatir akan terjadi pemberontakan rahasia).
Caesar memimpin kampanye sukses di Spanyol pada 69 SM, dan menemukan patung Alexander Agung, dan caesar merasa malu saat menyadari bahwa dia (Alexander) pada usia yang sama dengannya ketika berhasil menaklukkan setengah wilayah dunia.
Dia mencapai posisi Pontifex Maximus (Imam Besar) dan konsul 59 SM.Caesar juga membentuk tiga serangkai Pertama dengan Marcus Crassus, yang mungkin orang terkaya di Roma (jika tidak dunia) selama waktu itu dan membebaskan uatng Kaisar yang besar.
Pompey, anggota ketiga, dipilih untuk sukses besar dengan karir militernya (pada waktu itu, dia lebih populer daripada Caesar) dan kesepakatan itu disegel berikut pernikahan Pompey dengan putri Kaisar yaitu putri Julia.
Caesar meluncurkan kampanye militer untuk penaklukan Gaul di 58 SM, dan akan tetap di sana sampai 51 SM.
Kampanye ini mungkin yang paling terkenal dan cemerlang dari setiap jenderal Romawi, dan jelas direkam melalui sendiri Caesar tujuh tulisan volume, di mana ia berhubungan dirinya di ketiga orang dan sering berkaitan dirinya sebagai jenius, dan mungkin memiliki beberapa tokoh berlebihan. Meskipun demikian, tulisan-tulisannya umumnya cocok dengan Plutarch dan sejarawan lainnya.
Dia menghadapi lawan yang tangguh, Vercingetorix, yang mengerti bahwa ilmu pengetahuan untuk mengalahkan Roma tidak untuk menghadapi mereka di lapangan terbuka dalam perkelahian yang adil, melainkan, menggunakan taktik gerilya dan penyergapan cepat, dan bahkan menggunakan taktik menarik yang dikenal sebagai “membumi hanguskan “di mana segala sesuatu, dari lansekap, ke makanan, dan bahkan desa sendiri dibakar, tujuan adalah bahwa Kaisar tidak akan mampu menyediakan pasukannya dengan sumber daya yang diperlukan untuk kampanye pasukannya.
Pada 55 SM, dalam tampilan arsitektur kemampuan brilian dari Roma, Kaisar memerintahkan 40.000 anak buahnya untuk membangun sebuah jembatan yang akan memungkinkan mereka untuk menyeberangi Sungai Rhine sedalam 30 kaki untuk menghadapi pasukan Jerman di sisi lain.Jembatan diperkirakan sepanjang 460-1,300 kaki dan lebar 23-30 kaki , dan hanya diselesaikan hanya dalam 10 hari .
Kemudian, pada 52 SM, pertempuran Caesar terbesar terjadi di Pengepungan Alesia, di mana Caesar menggunakan taktik pengepungan brilian, termasuk membangun dinding pada kota yang sudah berdinding untuk mencegah bala bantuan
Selama beberapa minggu berikutnya, Vercingetorix dan 180.000 pria, wanita, dan anak-anak terjebak dalam Kota Alesia dan menderita kelaparan, dan Jendral Galia yang berhasil mendapatkan pesan untuk membebaskan kota dari kepungan Caesar, harus menghadapi 250.000 prajurit dipimpin oleh Commodus.

Meskipun kalah jumlah 4:1, Caesar dinding hanya diperbolehkan untuk membuka sempit, dan dengan demikian Kaisar masih berhasil menepis serangan balik. Akhirnya, Vercingetorix menyerah, dan 7 tahun pengepungan berakhir.
Setelah kembali ke Roma, Caesar disambut dengan kemenangan besar, dan nama Pompey mulai memudar akibat ketenaran Caesar.
Segera, Caesar berangkat ke Kepulauan Inggris untuk kampanye, Caesar dan Pompey berperang pada kampanye militer mereka sendiri secara terpisah , dan Crassus (yang merasa iri mereka berdua), pergi ke Partia dengan tentaranya yang dikalahkan di Carrhae, dianggap sebagai salah satu kerugian terburuk dalam sejarah Romawi.Segera (Anda tahu apa, Anda tahu ceritanya …) Pompey dibunuh.

Caesar kemudian membunuh teman lamanya Ptolemeus XIII dan menikahi Cleopatra VII, dan pasangan melahirkan seorang putra, Caesarian.Kaisar kemudian menginvasi kota Roma dan mengambil alih dengan paksa, menjadi diktator seumur hidup di tahun 45 SM.
Caesar telah banyak rencana untuk masa depan, termasuk invasi Partia bulan berikut (dalam balas dendam untuk Crassus).Dia mengubah Republik Romawi ke dalam Kekaisaran Romawi dan mendirikan bab kedua dari sejarah Romawi, dan garis panjang kaisar yang akan datang sejak itu.
Namun, pada tanggal 15 Maret 44 SM, Caesar dibunuh oleh 60 senator yang dipimpin oleh Marcus Brutus dan Cassius Gayus dengan ditikam berulang kali di ruang Senat, sumber mengklaim caesar ditikam sampai 23 kali.

credit: en.wikipedia.org/wiki/ , listverse.com

One thought on “7 Jendral Terhebat Dari Bangsa Romawi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s