Beginilah Cara Biksu Jepang Untuk Menjadikan Dirinya Mumi

Banyak Mummi tersebar di wilayah uatara Jepang tepatnya di prefektur Yamagata, diantaranya 24 Mummi dari biksu asli Jepang yang lebih dikenal dengan Sokushinbutsu.
Mereka melakukan mumifikasi pada diri mereka sendiri yang tentu saja dengan mengakibatkan kematian pada mereka

Praktek ini pertama kali dirintis oleh seorang imam biksu bernama Kuukai lebih dari 1000 tahun yang lalu di kompleks candi Gunung Koya, prefektur di Wakayama. Kuukai adalah pendiri sekte Shingon Buddhisme, yang merupakan sekte yang muncul dengan ide pencerahan melalui hukuman fisik.
Sebagian mumi dari hasil mumifikasi mandiri berhasil diselamatkan sepuluh tahun yang lalu. Dan diyakini bahwa ratusan biksu telah mencoba kegiatan ini, tetapi hanya sekitar 16 dan 24 hasil mumifikasi diri yang berhasil ditemukan sampai saat ini.

Proses yang rumit dimulai dengan 1.000 hari makan makanan diet khusus yang terdiri dari kacang-kacangan dan biji-bijian, saat melakukan aktifitas ini kegiatan fisik juga semakin ditingkatkan untuk menguras lemak yang ada di tubuh para rahib tersebut. 1000 hari kemudian Mereka hanya makan kulit dan akar tumbuh-tumbuhan dan mulai minum teh beracun yang dibuat dari getah pohon Urushi, yang biasanya digunakan sebagai bahan pembuatan mangkuk lacquer.

Kegiatan ini menyebabkan muntah dan bisa dengan cepat menghilangkan cairan tubuh, dan yang paling penting,tubuh para rahib ini menjadi sangat beracun untuk dimakan oleh belatung. Akhirnya, seorang biarawan yang melakukan mumifikasi diri ini akan mengunci dirinya di kuburan batu yang berukuran hampir tidak lebih besar dari tubuhnya, di mana ia tidak akan pindah dari posisi teratai. Satu-satunya koneksi ke dunia luar adalah tabung udara dan bel. Setiap hari ia membunyikan bel untuk membiarkan orang luar tahu bahwa dia masih hidup.

Ketika bel berhenti berdenting, kuburan yang mirip tabung batu itu dipindahkan dan makam ditutup rapat. Setelah kubur itu ditutup, para biarawan lain di biara akan menunggu lagi 1.000 hari, sebelum membuka kubur untuk melihat apakah mumifikasi berhasil. Jika biksu itu telah berhasil menjadi mumi, mereka akan dipandang sebagai Buddha dan dimasukkan ke dalam kuil untuk dipajang. meskipun, dengan tubuh yang membusuk.

Mumi juga memiliki aksesoris mereka sebelum kematian. Namun, mata mereka telah diangkat. Meskipun demikian, mereka dianggap mampu melihat ke dalam jiwa-jiwa yang hidup dan mampu memandang kehidupan di dunia riil dengan sempurna.

Praktek Mumifikasi diri ini, hari ini telah dilarang oleh pemerintah Jepang, dan tidak lagi dipraktekkan oleh penganut sekte Buddha manapun ..

Kredit Sumber: 123

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s